Tuesday, July 31, 2012

.mahabbah.


Bismillah.

In this life, we may wish it weren’t so – people come and go.
Walaupun hakikatnya itulah one part of our life.
Teringat, setelah sekian lama aku menyimpan segala yang tersirat di dalam hati ini, akhirnya aku ‘mengagahkan’ mulut bertanya kepada insan (antara) yang memberi kesan di dalam hidupku.
 “ Sis, nak tanya. Normal feeling ke- if rasa takut nak rapat dengan sesiapa since kita tahu, one day nanti dia akan jauh dari kita? atau mungkin kita akan berpisah dengan dia..”
Saat itu, bergenang-genang air mataku. Betapa sukarnya untuk mengungkap persoalan yang menghimpit dada. Maaf andai beremosi. Tapi,aku mungkin bukan seperti kamu yang membaca nota ini. Yang merasakan, ‘ala normal lah tu.’ People come and go.
Tapi, sesungguhnya aku adalah manusia yang takut akan kehilangan! Allah..

“Jaa. Inilah hidup namanya. Kalau kita takut, kita tak kan dapat merasai kemanisan ukhuwah tu. Kita takut nak to be close with any sisters or sesiapa saja yang mampu memberi kesan yang baik dalam hidup kita.that’s part our life.have to face it,ok.”
“I know,you’ve a soft heart. Just give your love to others. Especially those people that you love the most. Dan satu masa nanti, we may leave good people behind. What ever pun, kita kena hadapinya.”

Macam kata-kata Nicholas Sparks ini;
"People come and go— they’ll drift in and out of your life, almost like characters in your favorite book. When you finally close the cover, the characters have told their story and you start up again with another book, complete with new characters and adventures. Then you find yourself focusing on the new ones, not the ones from the past."

Ahh. Terhambur jua air mataku. Bagaimana aku mahu melakukannya?
Kerna bagi aku, someone that we have loved with all of our hearts one day can,
quite literally, vanish from our lives the next. Not necessarily from death.  
Terkadang aku beranggapan terasa sukarnya untuk menerima.
That’s sad. Tapi itulah hidup, duhai hati.

Namun, aku terpaut pada kata-kata Salim A.Fillah.
                            
                             Dalam dekapan ukhuwah, kita mengambil cinta dari langit.
Lalu menebarkannya di bumi. Sungguh di surga,
menara-menara cahaya menjulang untuk hati yang saling mencinta.

Subhanallah. Betapa indahnya!
Hidup ini untuk memberi.
Berilah seikhlas hatimu kerna Ilahi.
Sepenuh hati, sepenuh cinta.
Love is love and never goes away even if it changes faces.
Jangan dihitung pada kasih yang diberi.
Tapi yakinlah pada janji Ilahi walau kasihmu dibiar sepi.


Nota Hati 1: maaf andai ada hak ukhuwwah yang tak tertunai buat dirimu (yang merasakan mungkin kata-kata ini tertuju pada dirinya). Sungguh, rabitah hati ku baca sepenuh cinta menautkan rasa rindu yang membunga. T____T

Nota Hati 2: Video ini sangat osem! Allahumma solli ‘ala Muhammad. :’) <3


Nota Hati 3: Ramadhan berbaki 19 hari lagi. Moga Allah sampaikan kita hingga ke penghujungnya sambil kita penuhi dengan amal-amal yang istiqamah dan bermujahadah melawan nafsu yang menggiurkan itu!

.HB.
11 Ramadhan 1433H



Monday, July 30, 2012

.qadar.


Bismillah.

Siapa sangka itulah sujud Subuh terakhir Pakcik K.
Dan aku terdiam kaku membisu. Bisikan sang hati, innalillahi wainna ilaihi raji’un.
Sosok tubuh yang buat aku jadi mahu penjadi pelari pecut yang maintain!

Kullu nafsin za iqatul maut!
[Ali Imran: 185]

“Alhamdulillah dah dapat tadarrus 30 juzu’, khatam satu Quran seminggu ni.”

“wah cepatnya pakcik! Malu saya. Baru terkedek-kedek berapa juzu’”
Dia tersenyum.
“takpelah nak.sekurangnya kita usaha. Bukan nak lumba siapa habis cepat. Nanti satu apa pun ibrah dalam quran tak lekat dalam hati. Cuma,siapa tahu ini Ramadhan terakhir pakcik?mungkin pakcik tak sempat sampai ke penghujungnya.”

Ah. Pakcik itu seolah-olah telah merasakan ini Ramadhan terakhir buat dia.
Dipersembahkan sehabis baik.
Bila teringat, semakin basah pipi,tersedu.
Betapa ‘machonya’ pakcik K itu!

Entah seminit lepas kau update post ini di blog, giliran kau pula disapa Izrail.
Tapi adakah kau telah bersedia?

Dari fasa 1 sudah semakin hampir ke fasa 2.
Aku takut-takut andai di tengah larian, terpancit tak bangun-bangun.
Allah. Lindungi aku dari perasaan yang menghimpit dada ini.

Selagi ada masa, mari berusaha dengan lebih baik dan gigih lagi.
Mujahadah dengan sepenuh cinta, setulus pengabdian pada-Nya!
Dan moga-moga kita antara golongan yang disapa oleh Ramadhan.

“…Wahai orang yang ingin kebaikan lakukanlah!  
Wahai orang yang ingin keburukan kurangkanlah! Allah mempunyai orang-orang yang dibebaskan dari neraka, itu terjadi pada setiap malam"
[HR Tirmizi : 682]



.Hillpark.
10 Ramadhan 1433H

Saturday, July 28, 2012

.pemburu.

Bismillah.

Apa khabar iman?

Masa berlalu bagaikan sekelip mata sahaja. 
8 Ramadhan 1433H. Terkedu seketika.
Bagaimana mutabaah amalku sepanjang masa itu dan sehingga saat ini.
Superb kah? Allahu Allah.

I
Saya rasa pakcik tu sangat macho sebab dalam masa seminggu dah khatam satu Quran!
“Kau dah khatam berapa kali?” *dush

II
Alhamdulillah. Bangun pagi,rasa bersyukur kerana Allah masih panjangkan usia.
Nafas yang panjang masih lagi mampu terhela.
Tapi ada satu rasa bila mendapat berita ada satu nyawa telah terhenti nafasnya untuk bertemu Yang Esa.
“Kau tak risau ke andai ni Ramadhan terakhir kau?Mutabaah amal lompong sana sini.”

III
Imam dari Gaza, baru 20-an. Sudah hafal 30 juzuk. 
Dan mereka kata,di Palestine yang paling lemah ingatan pun sekurang-kurangnya hafal 10 juzuk.
“Dan kau berapa juzuk yang sudah kau hafal?Kata belajar tinggi ke puncak langit”
Hey.hey. nak dapat tarbiyyah yang muntij kena hafal Quran banyak!

So, manfaatkan lah baki-baki Ramadhan yang ada. Yang masih Allah izinkan untuk kita berada di dalamnya.
Lagi-lagi dapat menikmati Ramadhan time sem break. Tiada tanggungjawab sebagai student yang perlu diisi.

Allahumma, aku benar-benar mahu menjadi hamba yang lebih baik, yang Engkau cintai. T.T


 ameen. :')

.Hillpark.
8 Ramadhan 1433H

Monday, July 2, 2012

.jika terakhir buatku.


Bismillah.

30 Jun 2012; 10 Sya’ban 1433H
Terukir memori yang tak mampu dilupai. Diuji oleh-Nya saat fatrah imtihan.
Tiada siapa pun yang mampu melawan qada’ dan qadar yang telah Allah tetapkan buat diri kita,kan?
Allahu Allah..tersentaknya hati dan diri dengan apa yang terjadi.

Tak pernah terbayang dek diri akan musibah yang menimpa. Terjatuh, terseret bersama Khansa’ untuk beberapa meter.
Tak terbayang jua andai itu adalah saat terakhir buat nafas terhela di bumi Allah ini.
Apakah diri sudah cukup bersedia untuk bertemu Allah andai saat itu benar-benar yang terakhir di dalam hidupnya? Allah.. T____T

Terlalu banyak perkara yang perlu diperbaiki oleh dirinya
Bahkan terlalu sedikit bekalan amalannya untuk dipersembahkan buat Sang Khalik
Bagaimana dia mahu menghadap Tuhannya dalam keadaan sebegitu rupa.
Ighfir dzunubi ya Ghafur.
Ada peringatan dari Allah buat diri pada hakikat yang tak terzahir. Terasa betapa kerdilnya diri.

Tika ini, terkadang tangannya terasa mengeletar
Kakinya berjalan tidak terlalu stabil
Bahkan hatinya terasa berdebar-debar dan jantungnya berdegup laju
seperti mahu terkeluar dari treknya
Mungkin jua masih tersentak atas apa yang telah terjadi


Namun, dia berasa terlalu AMAT bersyukur pada-Nya.
Alhamdulillah wa shukur lillah sambil mengucap panjang.
Denyut nadinya masih sudi dipinjamkan oleh-Nya buat dirinya yang sering alpa.
Allah masih mahukan dirinya meneruskan perjalanan kehidupan 
sambil terus menggilap mutiara iman dan mempertingkat segala amalan.
Mencari mardhatillah,dengan mendamba keikhlasan
Moga ikhlas mampu memeluk jiwanya sebagai seorang hamba.

Ketika Ukhti K berbicara dengan dirinya malam tadi,
“Allah,jelesnya saya sebab akak diuji Allah saat ini.Musibah yang terjadi ni moga-moga menjadi kafarah dosa buat akak.Dan tak lama lagi pun dah nak masuk Ramadhan.mesti Allah tengah clearkan segala dosa akak. Allah loves u so much…”
Allah,dan saat itu air matanya laju mengalir hiba.
Tiada kata yang terlafaz.

Sungguh,
‘Pengalaman’ hari semalam adalah peringatan dan tarbiyyah dari-Nya yang terlalu terkesan di hatinya.
Dan manik-manik jernih terus jatuh melaju keluar dari kelopak matanya yang tertutup.
Allahumma, izinkan lah dirinya untuk mengulangi segala janji-janji yang baru. Menjadi hamba yang Engkau redha.

Nota hati 1 :
Jazakumullahu khayran katseera buat semua yang mengirimkan doa dari kejauhan apatah lagi yang terdekat di sini. Walau jauh dari family saat ini, hati tak terasa kejauhan kerana punya akhawats yang super chomel, membantu itu ini! Moga Allah merahmati kalian. Dan yang terpenting, ada Allah tempat untuk bergantung segala harapan. :’)
 *rasa terharu sangat dengan Kak Z.walau penat dengan bebanan kerja yang tergalas, masih punya masa menjaga dan melayan diri ini.
“akak, moga Allah merahmati akak senantiasa hendaknya.uhibbuki fillah!”

Nota hati 2 :
"When you fall ill and your whole body cries with pain, recall Ayoob [alayhi salaam] who was more ill than you."
Moga tabah hati tak berbelah bagi!



.Kahfee.
12 Sya’ban 1433H