Sunday, May 29, 2011

.life.

بسم الله الرحمن الرحيم
Salam.

Sharing from kakak. =)
Jazakillah,sis.love.love!

Ikan yang HIDUP walaupun duduk di dalam air laut yang masin, dagingnya tidak masin;
seperti hati yang HIDUP walaupun dikelilingi jahiliyah dia tidak turut sama dengan jahiliyah.

Akan tetapi apabila ikan yang MATI, direndam dalam air masin dagingnya juga kan menjadi masin;
seperti hati yang MATI, apabila di kawasan jahiliyah dia akan terpengaruh dan turut menjadi jahiliyah.



Again and again. Suka ini. :’)



Friday, May 27, 2011

.perjalanan.

بسم الله الرحمن الرحيم
Salam Alaykk~

Hidup ini mesti bergerak, bukan diam dan bukannya beku. Hidup adalah perjuangan.
Akan berjuangkah orang yang duduk berpeluk tubuh?

Hidup adalah menikmati kelazatan susah, bukan bersedap-sedap dengan tidur nyenyak. Ia adalah membela hak; orang merdeka mana tidak membela haknya? Ia adalah anda merasakan kehinaan itu laksana meminum air nanah. Ia adalah hidup sebagai khalifah di bumi laksana seorang pemimpin boleh berkata ‘TIDAK’ dan ‘YA’, apabila anda mahu dengan pandangan yang tajam.”

Oh, nak share.*suke lirik lagu ni. =')


Saturday, May 21, 2011

.3:139, check niat.

بسم الله الرحمن الرحيم
Salam.

Bila hati dah mula faham akan tarbiyyah, kadang-kadang terbit dalam hati kita perasaan kecewa dengan keadaan sekeliling kita yang langsung  tak seperti yang kita impikan.(mungkin?)

Perlukah wujud perasaan sebegitu. Hati bertanya kembali.

Contohlah, kita pergi program (daurah,rehlah,mukhayyam etc) dan berjumpa dengan akhawat-akhawat yang bukan semukim dengan kita yang nak katanya sangat mantaplah. Dan membuatkan semangat pun meluap-luaplah nak membentuk diri seperti mereka. Mahu melaju dan berdiri sebaris dengan mereka bila sampai waktu dan ketikanya. Namun, bila kita kembali ke dunia realiti, tempat yang kita berada sekarang ini, terasa, “Argh.beratnya beban yang aku kena bawa. Why tak ada akhawat yang nak hebat,yang tak lesu ,yang serius time usrah. Kenapa diorang  tak rasa pun nak melaju dalam tarbiyyah ini, kenapa keadaan kat sini langsung tak membantu,membantut adalah. Kenapa tak ada orang nak push aku buat apa bla.bla.”  [hati merungut.]
Sampai hati rasa, “Aku nak larilah dari tarbiyyah ni. Sedih,penat (sedangkan usia tak sampai setahun jagung pun dalam tarbiyyah.*dush). Baik aku cari orang yang punyai logam yang hebat dalam diri dia.etc.”

Tapi, bila difikir kembali. Apa niat asal kita ya mahu tarbiyyah? Niat yang lahir dari hati kita. Walau hebat mana pun pengisian yang kita dapat dan sangat-sangat ruhiy, tapi andai niat kita masuk tarbiyyah bukan kerana Allah, jadi useless. Betul tak hati? [ketuk kepala. hurm.] permulaan sudah tidak betul, macam mana nak mantap, nak hebat lepas-lepas ni kan.
Ikhlas itu sudah disemai comel-comel ke? Dah sental hati bersih-bersih tak?

Even, Imam Hassan Al-Banna pernah cakap, and dia tegaskan yang diri kita ini still belum tergolong dalam kategori orang yang betul-betul beramal kalau kita ini cuma tahu complain & komen tapinya tak pernah pun mahu berusaha bersungguh-sungguh dan korbankan kepentingan diri dalam nak memperbaiki suasana dan mewujudkan suasana.

Nak katanya, pujuklah hati agar tak mudah merungut pada keadaan disekeliling kita walau rasa hati tu macam nak menangis dengan sangat pun ada. Kenapa,kenapa dan kenapa?
Sampai terlupa Allah ada kata, “la yukallifullahu nafsan illa wus’aha.” Kena yakinlah yang Allah pasti akan membantu dalam kita nak bergerak dan menuju ke daerah kebaikan. Dan sebab tak adanya bi’ah solehah disekeliling diri kita, kita langsung tak ada rasa ke bi’ah solehah tu dalam hati & jiwa? hurm. Tarbiyyah dzatiyyah itu sangat penting,okay. Allahu Allah~
That’s why, niat asal mahu berada dalam tarbiyyah sangatlah perlu dijaga dan ditajdidkan selalu.

Dan janganlah kamu merasa lemah (dalam perjuangan mempertahan dan menegakkan Islam),
dan janganlah kamu berdukacita (terhadap apa yang akan menimpa kamu), padahal kamulah orang-orang yang tertinggi (mengatasi musuh dengan mencapai kemenangan) jika kamu orang-orang yang (sungguh-sungguh) beriman.
(Ali Imran 3:139)

Ps;
1.    Nota buat hati. Walau mungkin rasa terkoyak, please semai elok-elok ye.
2.    Berusaha, tawakkal. Yakinlah pada Allah.
3.    Asyik sentuh tentang hati-niat-tarbiyyah sahaja ya?

23:40; PH

Friday, May 20, 2011

.kalau nak manja,duduk diam-diam.

Salam Alaykk~
                                                                                                                                [NOTA BUAT DIRI]
Baca nota di bawah ini buat hati tertampar-tampar. T_T
Saya macam ini ke. Mahu manja-manja dalam tarbiyyah. Perasan nak jadi hebat dan nak melaju lepas-lepas ini, mahu sebaris dengan orang yang hebat dalam tarbiyyah, tapi masih lagi bersenang lenang. Tak mahu susah payah. Asyik mahu tunggu kena suap sahaja ke?

Saya sedar dah 2 dekad lebih saya habiskan usia saya ke arah perkara yang sia-sia. Tak aim sangat nak dapat redha Allah (?)*dush.
ighfir dzunubi,ya Ghaffur.
Jadi, sungguh saat Allah telah menghadirkan dalam hati saya untuk kembali, menuju ke daerah yang pasti akan membuatkan tiap hati merasa bahagia,mashaAllah. *perasaan yang sukar digambarkan, saya mahukan baki usia yang tersisa terus menerus dalam redha Allah. Entah esok lusa ataupun saat selepas saya meng’update entry’ ini, Allah menyuruh malaikat Izrail mencabut nyawa saya. Mampukah saya mahu menjawab segalanya di mahsyar nanti? Allahu Rabbi.

CINTA ALLAH itu sangat hebat,kamu tahu. Allahu Allah~ T_T  
Tak mampu menandingi cinta manusiawi pun. DIA akan tetap memeluk dirimu walau penuh noda dan dosa. Dan saat hidayah-Nya mengetuk pintu hati, rebutlah. Genggamlah ianya erat-erat. Peluklah ia ketat-ketat. Entah mungkin kalau terlepas, kamu tak akan mampu memilikinya lagi selepas ini.

So, jom nikmati nota yang di kopipasta ini. Moga diri memahami apakah makna sebenarnya tarbiyyah itu. Adakah tercipta alasan-alasan yang menandakan diri tergolong dalam golongan yang manja?

Tarbiyyah bukan untuk orang yang malas.
Dakwah bukan untuk orang yang takut nak bergerak dan mencabar diri.
Tarbiyyah bukan untuk orang yang cepat bosan, lari, lompat-lompat, sekejap down-sekejap up, cepat terasa.
Tarbiyyah bukan bagi orang yang memilih program untuk dia ikuti yang senang dan mudah join, yang penat, bersusah payah elak.
Bukan untuk orang yang mencari tarbiyyah hanya bila terasa diuji oleh tuhan.
Kalau tak, batang hidung pun tak nampak.
Bukan bagi yang meletakkan dakwah hanya untuk mencari calon akhawat atau ikhwah sebagai sang isteri dan suami,

-yang join hanya untuk meminta tolong teman-teman pencerahan bila dia dalam kesusahan. Tapi kesenangan dan kelebihan yang dia dapat, tak share pun dengan orang lain.  
-yang cepat mengalah
-yang meletakkan mabit, qiamullail, daurah, dan tathqif dalam diari hanya selepas ditolak dengan semua agenda dan upacara-upacara ‘penting’ yang lain.
-yang hanya pandai cakap (dan menulis), tapi amal kosong
-yang hanya tahu compare jamaah itu dengan jamaah ini, yang boleh mengkritik dan menilai harakah ini dan itu.

Dakwah bukan untuk orang yang ikut liqa’ hanya kerana nak disebut sebagai ahli dalam harakah ini dan itu, jamaah ini dan itu.
Dakwah bukan untuk orang yang tak boleh diberi tugasan last minute.
Dakwah bukanlah untuk orang yang tak nak keluarkan duit, infaq di jalan Allah.
Dakwah bukan untuk orang yang tak boleh sesekali tidur lewat, terpaksa berjalan jauh.
Dakwah bukan bagi orang yang kalau ada program untuk ikut terlibat, mesti naik motokar besar dan mewah, yang air-cond, dan laju. Yang tak nak naik bas, public transport, dan yang kena berpeluh-peluh.

Tarbiyah bukan untuk orang yang kena contact dan info dia setiap masa tentang perkembangan terkini sedangkan dia kena macam boss, hanya tunggu information.
Pencerahan bukan bagi mereka yang hanya nak berkawan dengan orang berduit dan berharta, yang hidup mewah, dan mengelak berkawan dengan orang susah, miskin, dan pakai comot.
Dakwah bukanlah untuk orang yang setiap masa dan ketika, kerja nak beri alasan ini dan itu. Penat, mengantuk, susah, banyak kerja, keluarga tak bagi keluar.

Tarbiyyah bukanlah segala-galanya. Tapi segala-galanya bermula dengan tarbiyyah.
Tanpa anda, orang yang sering beralasan ini, dakwah akan terus berjalan.
Islam akan tetap berjaya. Ummah akan tetap terpelihara.

Cuma tanpa pencerahan,
Tanpa tarbiyyah,
Tanpa dakwah
Belum tentu kita akan berjaya di mahsyar nanti.

Tak mengapa. Teruskan hidup anda seperti biasa.
Dakwah tak memerlukan anda.
Tiada siapa pun yang rugi tanpa kehadiran anda.
Berbahagialah seadanya.    

Di kopi pasta - http://muntalaq.com/  

"Saat mengingat orang-orang soleh, aku merasa seperti tersingkir dari barisan mereka"
(Ayyub as-Sikhtiyani)

Astaghfirullah.

The past experiences indeed had taught me a lot. As I looked back at those days
yes undeniably, there was a lot of priceless 'ibrah’ could be extracted.
Maybe, it's time to let go. (not maybe but should be, hajaar.)
And start moving forward.
Moga Allah redha.

Thursday, May 19, 2011

.melangkah jauh.

بسم الله الرحمن الرحيم

Salam Alaykk~

Bukak blog, ‘wah dah berusang blog ni!’ :D
Maafin ya buat yang sudi singgah ke sini. Mencari-cari yang terbaru,tapi blog sudah sebulan lebih tidak diupdate.
inshaAllah,selepas ini berusaha untuk mengambil masa sekurang-kurangnya seminggu sekali untuk share anything yang bermanfaat with others. :’)
Dan sekarang pun saya sedang bercuti lebih kurang 4 bulan dan masuk hari ini, ditambah tolak masih berbaki 116 hari lagi sebelum semester baru bermula jika nyawa masih dipanjangkan oleh-Nya! ;)

Alhamdulillah. Last week sempat join daurah with akhowat yang balik bercuti dari India.
Walau tak mampu nak join full 3days, but I really got something from there,biiznillah.
Sentuh bab ukhuwah,undeniable lah.Perasaan berkasih-kasihan kerana Allah ni lain daripada kita jumpa kawan-kawan yang biasa je.till we meet again.even if not in dunya, I really hope to meet all of you again in Jannah. :’) *doakan moga kita semua thabat pada jalan ini.

And Alhamdulillah ‘ala kulli hal, again. Allah temukan saya dengan orang hebat dalam DnT ni. For the first time, ingat Kak A ni serius and mesti syadid je orangnya.(hehe,aka.jangan marah eh.) Lagi-lagi,time daurah ditembak dengan pelbagai soalan yang buat hati rasa cuak sahaja.salah jawab ke,tersalah kefahaman selama ini ke etc. Kak A tak suap dengan suapan yang mengenakkan dan mengenyangkan yang mungkin boleh buat diri tertidur.tapi cara dia,menembak persoalan-persoalan yang menyuruh diri untuk berfikir.why,what etc.*dush!
“kenapa nak tarbiyyah,nak usrah?” “awak rasa hajar,sebab usrah ke yang akan tingkatkan iman awak?” “nikmatnya ibadah tu semasa proses pemahaman atau setelah faham betul-betul sebab buat ibadah tu?” etc.
Okay, time ni berfikir. “Kau ingat nak berada dalam tarbiyyah ni boleh senang hati.boleh goyang kaki.main masuk redah macam tu je ye.sebab dapat kawan-kawan yang baik ke?nak dapat title ‘budak baik’ tapi dalam dada kosong segala.bla.bla.” [ini rasa hati saya ya.]
Then sedar.paling penting kena jaga himmah. Pernah dikatakan, “Jagalah himmah anda, kerana ia adalah muqaddimah segala sesuatu. Sesiapa yang soleh dan benar dalam himmahnya, maka segala amalannya selepas itu akan menjadi baik.”

Dan kena ingat tarbiyyah itu prosesnya panjang dan berterusan. Bukan boleh dinikmati hasilnya sebulan dua sahaja ya.

“Lompatan tinggi kedua belah sayap adalah perumpamaan kepada jiwa yang bersedia menanggung bebanan berat dakwah. Jika seseorang yang berada di peringkat awal dakwah ini memahami dakwah ini hanya untuk membersihkan hati, atau hanya untuk mendapat kawan yang baik, atau hanya untuk melepaskan rindu, atau hanya untuk membantu perkara kebajikan semata, maka nantinya dia akan keberatan melakukan nahi mungkar. Nantinya dia tidak akan dapat faham formula Ibn Yazdaniyar dalam masalah firasat sebagaimana difahami oleh para rijal sebelumnya. Dia juga akan mundur ke belakang pada hari peperangan. Senarai alasan uzur akan sentiasa ada di bawah ketiaknya. Alasan pertamanya ialah: saya tidak pernah diceritakan perkara seumpama itu sebelum ini. Perjanjian taat setia yang dilakukannya juga tidak mengandungi syarat tersebut.
Oleh itu, para tokoh tarbiyyah amat prihatin agar menjadikan langkah pertama mereka perlulah langkah yang ‘menggerunkan’, sebagaimana langkah yang dilakukan oleh 70 orang Ansar semasa melakukan bay’ah al-‘Aqabah, iaitu ketika mereka berjanji terhadap diri mereka sendiri untuk mempertahankan Rasulullah saw sebagaimana mereka mempertahankan isteri, anak dan harta mereka sendiri.”
[Muntalaq, 2010]

Allah dah pilih kau,hajaar! [hati menjerit] kena kuat,kena bersemangat.
Tapi pastikan istiqamah,perlu maintain.jangan hanya seperti hangat-hangat tahi ayam ataupun awal-awal je pasang enjin turbo.tup,tup dipenghujung dah sejuk membeku.wal’iya zubillah.
Moga Allah kuatkan hati dan langkahan diri ini. ‘Daerah kebaikan sudah memanggil dirimu dan kerana Allah itulah sumber segala kebahagiaan.’

Sudah memasang target dan perlu berusaha untuk mencapai apa yang hendak saya capai. Meyakini bahawa Allah pasti akan membantu. Bukankah Allah dah janji, Allah  akan memudahkan hamba-hamba-Nya yang bersungguh-sungguh untuk meraih keredhaan-Nya.

“Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keridhaan) kami, benar-benar akan Kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami.
dan Sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik.”
(Al-Ankabut : 69)
  
Ps; 
1. Alhamdulillah.have a sweet time with Kak A.sharing macam-macam about tarbiyyah.and ada curhat kot? ;) *time tu until now,merasakan Allah sedang memakbulkan doa-doa saya. :’)
2. Dapat ‘homework’ dari kakak time cuti ni. :)
3. Still menjadi job seekers. mahu tolong carikan di sekitar KL or Selangor? :D *saya nak menabung ni.tengah aim macam-macam.moga Allah redha.
4. Cuti summer ni dah ada ‘To DO List’ yang perlu di’settle’ kan. Macam, buku (skurang-kurangnya 29 buah kot kena baca?) ;) Allah yusahhil!