Saturday, May 21, 2011

.3:139, check niat.

بسم الله الرحمن الرحيم
Salam.

Bila hati dah mula faham akan tarbiyyah, kadang-kadang terbit dalam hati kita perasaan kecewa dengan keadaan sekeliling kita yang langsung  tak seperti yang kita impikan.(mungkin?)

Perlukah wujud perasaan sebegitu. Hati bertanya kembali.

Contohlah, kita pergi program (daurah,rehlah,mukhayyam etc) dan berjumpa dengan akhawat-akhawat yang bukan semukim dengan kita yang nak katanya sangat mantaplah. Dan membuatkan semangat pun meluap-luaplah nak membentuk diri seperti mereka. Mahu melaju dan berdiri sebaris dengan mereka bila sampai waktu dan ketikanya. Namun, bila kita kembali ke dunia realiti, tempat yang kita berada sekarang ini, terasa, “Argh.beratnya beban yang aku kena bawa. Why tak ada akhawat yang nak hebat,yang tak lesu ,yang serius time usrah. Kenapa diorang  tak rasa pun nak melaju dalam tarbiyyah ini, kenapa keadaan kat sini langsung tak membantu,membantut adalah. Kenapa tak ada orang nak push aku buat apa bla.bla.”  [hati merungut.]
Sampai hati rasa, “Aku nak larilah dari tarbiyyah ni. Sedih,penat (sedangkan usia tak sampai setahun jagung pun dalam tarbiyyah.*dush). Baik aku cari orang yang punyai logam yang hebat dalam diri dia.etc.”

Tapi, bila difikir kembali. Apa niat asal kita ya mahu tarbiyyah? Niat yang lahir dari hati kita. Walau hebat mana pun pengisian yang kita dapat dan sangat-sangat ruhiy, tapi andai niat kita masuk tarbiyyah bukan kerana Allah, jadi useless. Betul tak hati? [ketuk kepala. hurm.] permulaan sudah tidak betul, macam mana nak mantap, nak hebat lepas-lepas ni kan.
Ikhlas itu sudah disemai comel-comel ke? Dah sental hati bersih-bersih tak?

Even, Imam Hassan Al-Banna pernah cakap, and dia tegaskan yang diri kita ini still belum tergolong dalam kategori orang yang betul-betul beramal kalau kita ini cuma tahu complain & komen tapinya tak pernah pun mahu berusaha bersungguh-sungguh dan korbankan kepentingan diri dalam nak memperbaiki suasana dan mewujudkan suasana.

Nak katanya, pujuklah hati agar tak mudah merungut pada keadaan disekeliling kita walau rasa hati tu macam nak menangis dengan sangat pun ada. Kenapa,kenapa dan kenapa?
Sampai terlupa Allah ada kata, “la yukallifullahu nafsan illa wus’aha.” Kena yakinlah yang Allah pasti akan membantu dalam kita nak bergerak dan menuju ke daerah kebaikan. Dan sebab tak adanya bi’ah solehah disekeliling diri kita, kita langsung tak ada rasa ke bi’ah solehah tu dalam hati & jiwa? hurm. Tarbiyyah dzatiyyah itu sangat penting,okay. Allahu Allah~
That’s why, niat asal mahu berada dalam tarbiyyah sangatlah perlu dijaga dan ditajdidkan selalu.

Dan janganlah kamu merasa lemah (dalam perjuangan mempertahan dan menegakkan Islam),
dan janganlah kamu berdukacita (terhadap apa yang akan menimpa kamu), padahal kamulah orang-orang yang tertinggi (mengatasi musuh dengan mencapai kemenangan) jika kamu orang-orang yang (sungguh-sungguh) beriman.
(Ali Imran 3:139)

Ps;
1.    Nota buat hati. Walau mungkin rasa terkoyak, please semai elok-elok ye.
2.    Berusaha, tawakkal. Yakinlah pada Allah.
3.    Asyik sentuh tentang hati-niat-tarbiyyah sahaja ya?

23:40; PH

4 heart (s):

faezah said...

^__^ hajar.

Anonymous said...

terkoyaak juga.

Iffah Nabiha Ahmad Jailani said...

Salam akak :)

Terima kasih untuk entri ni. Bermakna, teruskan perjuanganmu. Walau tak ada yang menyokong di sisi, tapi asal ada yang mendoakan, kita sudahpun mempunyai senjata yang 'diisytiharkan'.

Semoga thabat, saudaraku.

Iffah<3

.sh-hamraa' ツ. said...

iffah. :')
<3