Saturday, October 30, 2010

Kembalilah duhai diri..

بسم الله الرحمن الرحيم

Salam Alaykk~



Air mata keinsafan
Yang mengalir di malam sepi
Inilah dia pelembut jiwa
Bagi mendapat kasih Ilahi

Rintihan di pertiga malam
Dari seorang hamba yang dhoif
Kerna mengenang segala dosa
Moga mendapat keampunan dari Ilahi

Setiap kekasih Allah
Menempuhi jalan ini
Untuk mereka memiliki kejayaan
Ayuh bersama kita susuli
Perjalanan kekasih Allah
Agar kita tiada rugi
Dalam meniti hidup ini

Deraian air mata ini
Titisan yang paling berharga
Buat menyimbah api neraka
Moga selamat di titian Sirat
Bahagia menuju syurga abadi


Duhai diri,
Pilihlah, menangis kerana menyesali khilaf diri, bangun dengan hakikat ketakwaan pada-Nya, atau terus terbaring di tanah gersang yang basah dengan air mata penyesalan dan putus asa.

Walau banyak sekali dikau tersungkur, bangunlah dengan keyakinan kepada-Nya. Teruslah menggilap mutiara iman itu dengan amal soleh dan menifestasi dari hakikat perhambaan manusia.

‘Kerana kau terpaku pada bentuk, maka kau tak menyedari makna. Bila kau bijak, ambillah mutiara dari cengkerangnya’
~Jalaluddin Rumi~


*Ya ALLAH, aku pohon pada-Mu, Ya ALLAH
aku terasa kekosongan saat ini Ya ALLAH
moga kau kuatkan ikatan pergantungan aku kepada-Mu Ya ALLAH
moga kau beri peluang padaku untuk mendekatkan diri ku kepada-Mu

Ps; lirik lagu ‘Air Mata Keinsafan’ – Nazrey Johani, Album Nasyid Nostalgia Memori The Zikr