Saturday, February 6, 2010

Berikan daku setitis cinta-Mu..

بسم الله الرحمن الرحيم

Salam Alaykk~

Nota Hati


Dalam kesibukan mengejar keduniaan dan keredhaan Ilahi, kali ini aku terpanggil untuk melayarkan pena ini. Sebenarnya tiada apa yang ingin dituliskan, namun disebalik ketiadaan itu seperti ada sesuatu yang sepatutnya jari jemari ini sudah lama menuliskan sesuatu yang mungkin ada manfaat disebaliknya untuk semua sahabat-sahabat di luar sana.


Firman Allah SWT ini kurenungi..dan kubaca berulang-ulang kali...


Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya. (Mereka berdo'a): "Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. Beri ma'aflah kami; ampunilah kami; dan rahmatilah kami. Engkaulah Penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir."

(Al-Baqarah:286)


Ya Allah, perjalanan kian jauh, namun hakikatnya sudah hampir ke destinasi akhir usia di mana usiaku hari demi hari kian berlalu pergi. Semakin hari, semakin berkurangan sisa usiaku..bukannya semakin bertambah..dan sehingga di saat ini, aku terlalu bersyukur di atas kesudian-Mu, ya RabbulIzzati untuk meminjamkannya kepada ku dalam perjalanan menemui-Mu nanti...saat aku masih berupaya menghirup setitis udara-Mu melalui nafas yang dipinjamkan..namun,di manakah daku, ya ALLAH? Sesungguhnya daku yakini bahwa Allah tidak membebankan sesuatu kaum itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya.


Pertemuan dan perpisahan adalah suatu ilmu untuk kukutip. Dalam perjalanan mencari-Mu ya Allah, daku hampir tewas dan aku kini merayu syahdu di pinggir doaku, agar ada waktu yang tersisa ini dapat kuatur untuk hampir pada-Mu. Daku akui kelemahan diri ini ya Allah, daku benar-benar lemah, terlalu lemah..bantulah daku ya Allah! Hanya pada-Mu terletak segala harapanku, cintaku..sesungguhnya daku sedar ya Allah, aku tidak layak mengharapkan yang terbaik dalam hidupku kerana ‘persembahanku’ buat-Mu juga bukanlah yang terbaik..namun, selagi diberi kesempatan ini, aku akan berusaha ke arah itu..bantulah daku ya RabbulJalil..Di saat daku berdiri teguh di sisi sahabat dan keluarga, rupa-rupanya didepan-Mu, daku umpama mawar layu kekeringan. Mawar yang kekeringan air cinta-Mu, ya Allah....ku mohon, moga Engkau masih sudi memberikan daku sedikit air cinta-Mu itu. Sesungguhnya daku dahaga di padang pasir duniawi. Ya Allah, kurniakan daku sahabat-sahabat dan pendamping hatiku insan-insan yang mendekatkan hatiku kepada-Mu.


Perpisahan itu juga sebuah ilmu untukku. Sahabat, perpisahan adalah sebuah memori, walau entah dengan siapa kita pernah memberi dan menerima kenangan itu. Tapi yang pasti.... bagi siapa yang pernah memberi dan menerima kenangan bersamaku, akan ku abadikan ia sebagai lakaran sebuah lukisan ujian dari Allah buat diriku. Sedikit pun tak pernah terlintas difikiranku akan melukiskan sebuah kenangan yang tragis, penuh emosi, penuh kekecewaan, pengorbanan yang tak berbalas, cinta yang tidak kesampaian, hidup yang tersia-sia, kesetiaan yang tak dihargai..tidak pernah! Dan ku bertanya kembali, di manakah daku ya Allah? Apabila ku kutip semula firman-Mu...di dalam ayat-ayat-Mu memberikan daku jawapan atas semua itu, di sebalik semua itu air mataku menjadi kekeringan. Walau air mata ini hakikatnya sudah tiada lagi, yang ada hanya air mata di hati yang tak terlihatkan. Doa kudus ku berikan dari jauh untuk semua insan di luar sana. Semoga rahmat Allah memayungi hati kita. Membuka hati-hati agar lebih kenal akan cinta Allah dan dunia yang cuma sekadar alam fana ini...


"Wahai diriku, bersabarlah..janganlah berputus asa dalam kehidupan ini. Allah itu dekat, terlalu dekat dari urat lehermu. Jika engkau tidak mendapat apa yang engkau inginkan mungkin Allah akan menggantikan engkau sesuatu pengganti yang lebih baik."


Allah tahu, tetapi engkau tidak tahu apa yang ada di depanmu. Kesatlah air matamu itu, gantikannya dengan senyuman penawar hati di setiap musibah itu. selalulah menyebut Alhamdulillah....Wahai diriku, Allah sayang padamu, dia tahu apa saja keburukan dan kebaikan untukmu, jadi terimalah seadanya takdir Pencipta-Mu itu. Yakini dan berdoa agar diberikan terbaik dalam hidupmu dna itulah yang terbaik apabila terjadi sesuatu ketetapan.


Ya Allah, kusedari diri ini penuh dosa, penuh kesalahan dan kekhilafan. setiap waktu ku ingin insafi diri...ku sedar diriku ini tidak layak untuk menduduki syurgaMu, dan daku juga tidak berupaya menghadapi siksa api neraka-Mu..namun kuharapkan mahgfirah dan kasihsayang-Mu selalu ada dihatiku. Ya Allah, adakah kerana kebaikan itu daku tidak mampu memiliki secebis kebahagiaan dalam hati ini. Ku cuma inginkan sedikit dan setitis kebahagian itu akan terbit untukku satu hari nanti. Walau setitis cuma, aku amat menghargainya wahai Pencipta hati.


"Wahai Pencipta hati, daku redha akan takdir-Mu. Di sebalik ini semua daku bersyukur padaMu Ya Rabbi. Syukur ku panjat atas segalanya. Daku kini mengerti... sifat sebagai hamba-Mu, daku sekadar berusaha, sabar... dan jangan sekali berputus asa, segala natijah dan keputusan hanya Allah yang berhak memutuskan dan mengetahui yang terbaik untuk diri setiap manusia."


Jalan terakhir hanya berDOA. DIA Maha Mengetahui apa yang berlaku dihadapan sana. Cuma.. bagaimana kita ingin menghadapi dugaan hati selepas sesuatu hajat kita tidak kesampaian. Ya Allah! Lemahnya diriku ini rupa-rupanya.


Ya Allah, hakikatnya cinta Mu adalah cinta segala-galanya. Tetapi bisikan syaitan telah mengoda dan mengalihkan cinta ini agar jauh dariMu. Ya Allah, ku tak seteguh Siti Khadijah, tidak sesuci cinta Rabiatul Adawiyah, tidak setabah Siti Hajar dan tidak sekental iman Siti Asiah mahupun Masyitah. Namun aku ingin mati di saat cintaku satu hanya untuk-Mu. Mati dalam perjuangan mendapatkan redha-Mu. Sesungguhnya, kurasakan terlalu sukarnya mengapai impian itu...


Buat insan yang pernah memberi dan menerima kenangan bersamaku atau bersama insan-insan lain, sesungguhnya kenangan suka atau duka itu adalah sebuah ujian dari Allah untuk hati kita. Segala emosi yang lahir adalah merupakan dugaan untuk hati. Kekadang saat kita teruji syaitan telah memainkan jarum memarakkan suasana, dan di saat itu kita terlupa. Astaghfirullahal'azim..sesungguhnya aku telah menzalimi diri sendiri. Wahai diriku, janganlah kecewa atau putus asa, orang beriman apabila terlupa ia akan segera kembali kepada Tuhan, itulah fitrah kejadian manusia....jadikanlah esok adalah hari yang terbaik untuk ku bina hati yang baru bersamaMu.


"Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui."
(Al-Baqarah :216)


"Cukuplah Allah bagiku, tidak ada Tuhan selain dariNya. Hanya kepadaNya aku bertawakkal."

(At-Taubah :129)


p/s: HajarulHamraa~If you think your mom or dad loves you; if you think your friends, your beloved loves you; if you think there are people who love you so much that they would be willing to die for you, can you even imagine how much God, the Most Loving, cares and loves you?


1 heart (s):

ku2 said...

salam.
life is short. live it up..