Saturday, July 17, 2010

monolog



Salam Alaykk~

Kusandarkan lelah
Di sayap malam merebahkan minda
Membius keharuman dunia
Nan berselirat di relung jiwa

Kucuba lelapkan semua indera
Namun tak berdaya
Sejuta keresahan melanda
Tak membenarkan sepicing lena


Malam semalam hati saya bermonolog sendirian. Saya tidak pasti pukul berapa mata saya terlelap. Entah kenapa, hati terasa sayu tiba-tiba.

“Hajar, cikgu sebenarnya risau dekat Hajar. students cikgu yang lain, adalah juga dia takut-takut, risau-risau,panic-panik sikit tu biasa lah tu bila ada apa-apa yang mengganggu fikiran. Tapi,Hajar ni tak. Tiap kali cikgu tanya Hajar jawab "saya OK". cikgu tengok Hajar nampak tenang, rilek je.. cikgu nak tahu, Hajar betul-betul ok ke ni??”

Teringat saya dialog di antara saya dengan cikgu Biologi saya beberapa tahun lalu semasa ditingkatan 5..saya rapat dengan cikgu Biologi tersebut dan beliau antara guru-guru kesayangan saya. Memori lama terimbas kembali. Banyak kenangan lama yang hadir menghiasi tirai ingatan saya. Manis, masam dan pahit semuanya bercampur gaul. Dan saya sedar semakin meningkat usia, semakin banyak pengalaman yang saya kutip dalam hidup ini. Mendidik diri saya untuk menjadi insan yang lebih tabah dan kuat. Tapi, saya tahu walau ada yang mengatakan saya kuat dalam segala hal (di atas pertolongan Allah jua lah), namun tidak selamanya diri saya akan terus kuat. Ada waktu dan ketikanya saya juga ada perasaan tidak berdaya tatkala ujian yang hadir menuntut pengorbanan yang besar buat diri.

Dalam kesedihan tatkala ujian hidup melanda, kita akan rasa tidak kuat. Hendak melangkah pun rasa tidak berdaya. Terasa nafas sesak menekan dada. Namun, diri kita tidak boleh terus lemah dan lemah. Life must go on. Hidup ini adalah cuma sementara sahaja. Ujian itu tarbiyyah dari Allah buat diri. Pasti ada hikmah dari-Nya yang tersembunyi walau mungkin saya tak nampak lagi sekarang.
Teringat saya kembali pada firman Allah;

‘…dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya.’
[Al-Baqarah : 216]


So, walau rasa sedih, terluka, lemah dan tidak kuat, pupuk lah hati dan diri dengan sikap berlapang dada (salamatus sadr) untuk apa yang terjadi dalam hidup ini. Time will heal everything. Yakinlah dengan pilihan Allah di dalam kehidupan ini. Perasaan lemah tu sangat rapuh. pemikiran kita teguh, jiwa kita teguh. Saya kena anggap perasaan lemah itu hanya gangguan sementara..fight!!

Kekuatan itu dicari, bukan ditangisi.
[amirahsaryati]


Takkan perlu mengalah sebelum berjuang? Jangan rasa tidak mampu untuk menghadapi ujian kehidupan ini. Teruskan membina kekuatan….~
Teringat saya pada satu kata-kata yang pernah dikirimkan oleh seseorang baru-baru ini..


Kadang- kadang kita berdoa untuk tabah * tapi kenapa banyak dugaan yang datang melanda
Kadang- kadang kita minta kesenangan * tapi masalah yang hadir menerpa
Kadang- kadang kita pohon kebahagiaan * tapi huru hara pula jadinya

Namun bila diimbas kembali kata-kata Jibril :"Wahai Tuhan,Engkau sampaikanlah hajat hambaMu"
Maka Allah menjawab : "Biarkan hamba-Ku itu,kerana Aku mencintai suaranya." :')


Serahkan segalanya pada Allah..Belajarlah untuk terus bertahan, tabah dan kuat! Orang yang berkorban tidak semestinya terkorban..Mungkin ianya akan mengambil masa untuk 'merawat' hati yang terluka.....tapi, yakinlah..inshaAllah,segalanya adalah terbaik buat saya!

Setiap langkah yang Hajar ambil, jangan lupa berzikir kepada-Nya. Jangan lupa mengingati-Nya selalu. Insya'Allah dipermudahkan dan tanpa Hajar sedari, Hajar akan berasa kuat menghadapinya. Insya'Allah~
[Aunty Rose]



Dalam derita ada bahagia
Dalam gembira mungkin terselit duka
Tak siapa tahu
Tak siapa pinta ujian bertamu

Bibir mudah mengucap sabar
Tapi hatilah yang remuk menderita
Insan memandang
Mempunyai berbagai tafsiran

Segala takdir
Terimalah dengan hati yang terbuka
Walau terseksa ada hikmah-Nya

Harus ada rasa bersyukur
Di setiap kali ujian menjelma
Itu jelasnya membuktikan
Allah mengasihimu setiap masa
Diuji tahap keimanan
Sedangkan ramai terbiar dilalaikan
Hanya yang terpilih sahaja
Antara berjuta mendapat rahmat-Nya

Allah rindu mendengarkan
Rintihanmu berpanjangan
Bersyukurlah dan tabahlah menghadapi

Segala takdir
Terimalah dengan hati yang terbuka
Walau terseksa ada hikmahnya

Allah rindu mendengarkan
Rintihanmu berpanjangan
Bersyukurlah dan tabahlah menghadapi
Segala ujian diberi
Maka bersyukurlah selalu



ps; walau susah, i have to try.. inshaAllah pilihan DIA untuk hidup kita adalah lebih tepat daripada pilihan kita untuk hidup kita....

4 heart (s):

Anonymous said...

Assalamualaikum.

Yes,Hajar..that's true..bertahanlah semampu mu..ingat kita Allah.. (Al-Baqarah:152) Keep cheers,Hajar! I know you can go through that tough moment..

Even,I don't know what's going on but just believe it; that Allah knows the level of your strength to face that test..
Keep stronger!:)

-Kak Hanis-

♥S.Hajarul Hamraa♥ said...

Waalaikumussalam ~

Oleh itu ingatlah kamu kepadaKu (dengan mematuhi hukum dan undang-undangKu), supaya Aku membalas kamu dengan kebaikan; dan bersyukurlah kamu kepadaKu dan janganlah kamu kufur (akan nikmatKu).
[Al-Baqarah : 152] :)


teringat perkongsian dari seseorang; andaikata pahala itu bisa kita nampak dlm bentuk emas dan permata, sudah pasti kebaikan itu sgt mudah utk dilakukan...namun harga syurga tidak semudah itu utk dimiliki...ia sungguh mahal dan hanya yg terpilih saja yg bisa memperolehinya. :)

InshaAllah, i'll be strong..please make du'aa for me! Thanks a lot,sis.. :')

♥S.Hajarul Hamraa♥ said...

http://muharikah.wordpress.com/2010/07/20/kerana-allah-sentiasa-bersama-kita/#comment-3595

syarifah hanis said...

eherm..
ada ayat tersilap..

*kita ada Allah..moga tidak tersalah tafsir.