Sunday, December 12, 2010

DI-P2-GF

Salam Alaykum~
Hurm.
Lama tak update since the last post about Syahadatul Haq.
Maaf buat yang menanti next post seperti yang dijanjikan kerana ada kepentingan lain yang lebih mengisi menyebabkan keterbatasan untuk menulis.*kena belajar cara manage masa yang lebih bagus.huhuk.

Okay, basically Ghazwul Fikr ini secara harfiahnya diistilahkan sebagai ‘Perang Pemikiran’. Ia adalah merupakan antara usaha yang dilakukan oleh musuh umat Islam dalam memerangi umat Islam yang dilihat sebagai umat yang sangat gemilang. Dan selain daripada perang pemikiran, ia turut melibatkan perang dari sudut ekonomi dan juga ketenteraan.

Ghazwul Fikr
Dikatakan bahawa Ghazwul Fikr ini telah bermula semenjak kekalahan demi kekalahan yang diterima oleh orang-orang Barat(kaum salib) terhadap kaum muslimin  dalam peperangan terdahulu. Misalnya, kemenangan pasukan Khalid al-Walid yang pernah berperang dengan hanya menggunakan jumlah tenteranya sekitar 3000 orang berbanding dengan pasukan lawan,tentera Rom yang berjumlah 100,000 orang. Sungguh, Allah memberi kemenangan yang nyata dan dapat dilihat dari situ bahawa bilangan tentera yang ramai bukanlah merupakan faktor kemenangan.

Jadinya, para orientalis Barat ini telah mengkaji bagaimana umat Islam ini mampu berjaya, dan akhirnya mereka menyedari bahawa cara yang terbaik dan efektif untuk menghancurkan dan menjatuhkan umat islam itu adalah dengan menjauhkan kita semua daripada al-quran,sunnah dan islam itu sendiri!

“You can’t possibly defeat the Muslims in the battle arena,
you must first defeat them in the arena of ideology.
Then, it would be easy for you to dominate them.
And, they are a people who are careful against cultural sedatives from you.”
(King of France, Louis IX)

Kata-kata Louis IX ini telah menjadi guidelines buat musuh-musuh Islam dalam usaha ‘menghancurkan’ umat Islam dari sudut politik, ketenteraan dan agama sejak dari dahulu sampailah ke saat ini. Mereka berfikir cara yang bagaimana patut dilakukan agar fikrah(ideologi) atau akidah umat Islam ini menjadi rosak. dan serangan inilah yang disebut-sebut sebagai Ghazwul Fikr.

Apa yang mereka perlukan bukanlah senjata-senjata seperti bom,peluru mahupun kereta kebal (walaupun sebenarnya masih ada sekarang seperti yang berlaku di Palestin). Perasan atau tidak, mereka menggunakan medium seperti pendidikan, sosial, media massa dan media elektronik (surat khabar,majalah,TV,radio dan lain-lain.) 
Ideologi-ideologi dan isme-isme yang bertentangan dengan Al-Quran dan sunnah diwarwarkan secara meluas melalui media-media yang telah disebutkan tadi.

i.e rancangan hiburan yang melampau2,program-program realiti yang ditiru dari Barat seperti Malaysian Idol, Akademi Fantasia, Idola Kecil dan sebagainya. *idola kecil,kanak-kanak sudah didedahkan dengan budaya hedonisme sejak kecil lagi ye.isk.
sekularisme, komunisme, nasionalisme dan juga teori evolusi.(herm) adalah secara kasarnya telahpun diguna pakai oleh umat Islam dalam aspek pendidikan,yang pada hakikatnya semakin jauh dari Quranic teachings.

So, dengan melemahkan iman seseorang Muslim melalui perang ideology ini,pastinya kekuatan jihad tidak akan mampu lagi disuarakan. Exactly, macam another orientalis Barat yang bernama Shatilin pernah cakap,

“A glass and an artist could destroy the ummah of Muhammad more than a thousand cannons,
therefore sink the ummah of Muhammad into the love of materials and lusts.”

Ideologi ini telah menyerang dan mula dipercayai di dalam pemikiran kaum muslim selepas kejatuhan Constantinople.

 
~Kejatuhan Constantinople~

Eh, kamu tak rasa apa-apa ke?
Semua ini sesungguhnya menjauhkan kita sebagai umat Islam dari al-Quran dan sunnah.
Yang mana ia merosakkan pola pemikiran, akhlak mahupun peribadi kaum muslimin kerana apa yang ‘disogokkan dan dihidangkan’ adalah sesuatu yang jauh dari realiti Islam yang sebenarnya bahkan fakta2 diputar belitkan sehingga menjadi auta! Ini lah target dalam Ghazwul Fikr, selain daripada menjadikan kaum Muslimin sebagai ‘puppets’ yang boleh di’control’ oleh golongan kuffar.

astaghfirullah.

Allah dah state dalam al-Quran pun.

“…Mereka tidak akn berhenti memerangi kamu sampai kamu murtad(keluar) dari agamamu, jika mereka sanggup…”
[Al-Baqarah 2:217]

Let's ask ourselves, where do we stand in this case? 
Adakah kita telah berjaya atau telah pun gagal dalam memerangi Ghazwul Fikr di dalam kehidupan kita?
Are we in the same camp as the kuffar or are we in the opposing camp where the arrows of the crusaders are heading?

Refleksi diri dan muhasabah diri kembali.
Dimanakah diri kita yang sebenarnya.

Marilah bersama-sama membentuk diri menjadi individu Muslim yang sebenarnya. 
(Muwasofat Tarbiyyah)
Rujuklah kembali manual hidup kita yakni, Al-Quran. Dan binalah jemaah yang kukuh.

Dan berpegang teguhlah kamu sekalian kepada tali Allah (agama Islam), dan janganlah kamu bercerai-berai; dan kenanglah nikmat Allah kepada kamu ketika kamu bermusuh-musuhan (semasa jahiliyah dahulu), lalu Allah menyatukan di antara hati kamu (sehingga kamu bersatu-padu dengan nikmat Islam), maka menjadilah kamu dengan nikmat Allah itu orang-orang Islam yang bersaudara. Dan kamu dahulu telah berada di tepi jurang neraka (disebabkan kekufuran kamu semasa jahiliyah), lalu Allah selamatkan kamu dari neraka itu (disebabkan nikmat Islam juga). Demikianlah Allah menjelaskan kepada kamu ayat-ayat keteranganNya, supaya kamu mendapat petunjuk hidayahNya.
[Ali Imran 3:103]

Kamu (wahai umat Muhammad) adalah sebaik-baik umat yang dilahirkan bagi (faedah) umat manusia, (kerana) kamu menyuruh berbuat segala perkara yang baik dan melarang daripada segala perkara yang salah (buruk dan keji), serta kamu pula beriman kepada Allah (dengan sebenar-benar iman). Dan kalaulah Ahli Kitab (Yahudi dan Nasrani) itu beriman (sebagaimana yang semestinya), tentulah (iman) itu menjadi baik bagi mereka. (Tetapi) di antara mereka ada yang beriman dan kebanyakan mereka: orang-orang yang fasik
[Ali Imran 3:110]

ps; mungkinlah isiku berterabur.namun harapannya,moga mesej yang ingin disampaikan mampu difahami.dekatilah Allah,mohonlah doa pada-Nya moga ditunjukkan jalan yang lurus.Allahu Allah~


0 heart (s):