Monday, January 11, 2010

Sedapnya daging tu..tapi,best ke?

بسم الله الرحمن الرحيم

Salam Alaykk~..

Alhamdulillah..syukran..i'm still alive..still have a time to do my very best to be a good slave for my Almighty!inshaAllah..then, saja luangkan waktu sebelum bertemu dengan-Nya.. erm.. pagi ni seperti biasa online..menggunakan segala kemudahan yang ada..FB,email,gm,etc...

by the way,suddenly quite shock with some emails that i just receive it!..uhh~..owh,please people..what's going on?padanlah at the first time I read the title rase macam tak sedap hati jer..rasa macam ada yang tak kena..biasanya naluri saya berkata benar..then,YES!..oo,Allah..give me some strength...and surely after i read that email,i do not reply to the senders back..but i do reply here..~..hope for those yg hantar email kat saya tuh,membaca respond saya di sini...*tak pasti apa tujuan pengirim tuh sebenarnya..hurm..bila baca email2 tuh, rasa nak tercabut jer jantung..siap bagi detail lagi kat saya...sampaikan memberitahu siapa yang membawa or memulakan cerita dotdot tuh..wallahualam..saya hanya serahkan segalanya pada Allah..percaya atau tidak,saya tidak ambil peduli...*wlaupun sedikit terkejut bila tahu siapa yang memulakan cerita tuh,tapi terpulanglah buat individu terbabit...maybe dia rasa best bila dapat ceritakan keaiban orang lain,btw dia terlupa sesuatu..janji Allah...dan dia seperti mencipta ja-sus yang mencari rahsia orang lain bagi tujuan negatif..
Adakah menceritakan kesalahan orang lain untuk maslahat (kebaikan/kepentingan) umum...?fikir2kan..
Rasulullah saw bersabda;

“Barangsiapa yang mencemuh saudaranya yang Muslim kerana dosa yang pernah dilakukan oleh saudaranya itu, maka orang itu tidak akan mati sebelum melakukan dosa terbabit.”

(Hadis Riwayat Ibnu Majah) daripada Ibnu Abbas

Ya Allah,ampunilah dosa2 ku serta berikanlah hidayah kepada mereka..Moga2 dalam proses mentarbiyah diri kembali dalam bermuhasabah mencari redha-Nya, diharap perkongsian ini dapat memberi manfaat kepada yang sudi membacanya..malu bila umat islam akhir zaman ini suka mencari2 kesalahan yang dilakukan oleh orang lain tanpa menilai dan mentafsir kelemahan diri sendiri..please,please and please lah!nape nak bazirkan masa dengan gossip2 macam tuh?bulan muharram pun dah nak sampai ke penghujungnya,dah nak masuk safar..tak kan tak ada azam baru,nak berubah..tak perlu dikecoh2kan tetapi cukup sekadar diri sendiri tahu yang bergossip tuh x mendatangkan kebaikan..*maybe some yes,depends on situation..tapi kalau dah dinamakan gossip,tentu ada perkara yang tak elok kan..terkadang manusia ni suka menganggap remeh saja satu perkara tuh..hurmm..berubah dan berhijrah lah..berusahalah menjadi muslim yang terbaik..maaflah,if post kali ni akan membuatkan sape2 terase.~..

Sheikh Mustapha Masyur: “Islah nafsak, wad’u ghairak!” Perbaiki diri kamu DAN ajak orang lain. Kata2 ni saya amek dari post blog seorang sahabat~amirahsaryati...

tak kisahlah perkara tak elok yang kamu dengar tu betul atau tidak,kenapa perlu peduli.?if peduli and then membimbing ke arah kebaikan,syukur..tapi andai sebaliknya,kalian tidak takutkah?...kehidupan dan perjalanan hidup ni, Allah yang punye..cakap beria2,seolah nak memperbetulkan kesilapan orang lain..tetapi diri sendiri sudah habis dinilai ke?even saya yang at the previous time jenis lone ranger since masuk u,pon terkadang ade jugak mulut2 'manis' manusia2 yang sibok menyakitkan hati kita...macam,"eyh,tak boring ker asik jadi lone ranger?...tu lah asik stay kat bilik,takde sapa nak kawan...and so on..."..berkawan salah,tak berkawan salah..so,saya amek langkah terbaek,lone ranger!itu lagi baik...saya still berkwan,tetapi bergantung pada keadaan...malas nak amek port untuk banyak perkara..yelah bila dah berkumpul ramai2 ni,pasti ada yang buka topic and then sesedapnya menikmati 'daging mentah'..wah!tak takutke~..*saya mengingatkan diri sendiri yang sering lalai n leka sebelum ini..

"...dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang dan janganlah sesetengah kamu mengumpat setengah yang lain. Adakah seseorang dari kamu suka makan daging saudaranya yang telah mati?
(al-Hujurat: 12)

al ghibah atau mengumpat ni adalah perbuatan membicarakan keaiban dan keburukan yang tidak disukai sama ada dengan menyebutnya secara jelas atau isyarat..perbuatan mengumpat ini dinyatakan secara jelas oleh Rasulullah dalam hadis:
Daripada Abu Hurairah RA katanya, Rasulullah SAW telah ditanya: Wahai Rasulullah apakah itu ghibah.sabda Rasulullah SAW:engkau menyebut sesuatu perkataan kepada saudaramu yang tidak disukainya. Rasul ditanya lagi: Bagaimana jika apa yang aku katakan itu ada pada saudaraku. Jawab Rasulullah SAW: Jika padanya terdapat apa2 yang engkau katakan maka engkau telah mengumpat kepadanya dan jika tidak ada padanya seperti apa yang kamu katakan maka engkau telah membuat tuduhan terhadapnya.

Dalam hadis di atas Rasulullah SAW menjelaskan maksud mengumpat.Baginda mengajar orang2 yang beriman agar tidak mengeluarkan perkataan yang buruk terhadap saudaranya. Sama ada apa yang diucapkan itu betul ataupun tidak ia akan mendatangkan kemarahan saudaranya dan boleh memutuskan persaudaraan sesama Islam. Perbuatan ini juga merupakan perbuatan jijik sehingga Allah membandingkannya dengan perbuatan memankan daging saudaranya sendiri yang telah mati..Nauzubillah...

Tepuk dada,tanyalah iman..bukan tepuk dada,tanyalah selera...tak semestinya orang yang kita lihat melakukan kejahatan tu akan selamanya dia jahat..so tak perlu nak kecoh2..seperti kata Ibnu Qayyim yang mana beliau menyatakan;

“Dosa mungkin lebih memberi manfaat kepada seseorang,jika dosa itu membawanya kepada taubat,kemudian dia membuat amalan soleh dan ketaatan.Inilah yang dimaksudkan oleh seorang alim dari golongan salaf: ‘ Seseorang yang melakukan dosa dan kemudiannya memasuki syurga kerana itu, atau seseorang itu beribadah dan memasuki neraka kerana ibadahnya."


dan perlu diingat,dosa kita pada Allah SWT,lambat laun selagi kita mohon ampun pada-Nya,inshaAllah diampunkan...tapi dosa kita pada manusia..if tak sempat nak mohon maaf pada si fulan terbabit,then, terpaksa mencari di padang Mahsyar nanti yang dipenuhi lautan manusia untuk memohon maaf pada si fulan tu.mampukah kita.??renung2kan..selagi punya kesempatan ni,mohonlah,maaf pada mereka yang pernah kita umpat,aibkan,fitnah serta kutuk..tidak mengapa kita malu dan merendahkan diri kpada mereka sekarang ,daripada kita terseksa di sana nanti..

teringat saya beberapa hari yang lalu,mendengar tazkirah maghrib di surau berdekatan rumah..kebetulan topik yang diulaskan hampir sama..mengenai aib@dosa dari diri sendiri mahupun dari orang lain serta hisab Allah nanti..dan apabila ustaz itu menyatakan bahawa Nabi saw bersabda yng mana maksudnya;
(Hadis Riwayat Ibnu Majah) daripada Ibnu Abbas.

“Barangsiapa yang menyingkap aib keburukan@dosa saudaranya yang Muslim, Allah akan menyingkap keburukannya sehingga dia akan terhina meskipun di rumahnya sendiri.”

Ustaz tu menyatakn bahawa tiap dosa yang dilakukan anak Adam itu adalah bahagian masing2..kenapa kita perlu menyibukkan diri membuka keaiban diri si fulan terbabit kerana sesungguhnya disaat 'mereka' menyebar luaskan aib seseorang,dia sebenarnya sedang mendermakan pahala kepada si fulan tersebut..dan yang membawa cerita tersebut mendapat 'bahagian' yg sebaliknya..iaitu 'bala'..rugilah dirimu disitu..~...jika dianalisa kembali diri,adakah diri kita sudah cukup amalan untuk menampung perjalanan ke 'sana' nanti? kerana bayangkanlah Nabi saw pernah memberitahu bahawa orang yang melakukan amalan soleh secara berterusan pun akan kehilangan 'deposit' pahala mereka di akhirat lantaran melanggar perintah Allah,ini apatah lagi bagi diri kita yang kurang beramal dan terkadang jatuh dari landasan keimanan dan menyibukkan diri dengan 'kerja2 tambahan' tersebut..mampukah kita untuk menghadapi kehidupan di 'sana' nanti? Ya Allah,saya memberi peringatan ini untuk diri saya yang sering keterlupaan..berilah hidayah dan kuatkanlah iman saya serta saudara2 seMuslim saya agar kami sentiasa berada di jalan yang lurus dan jangan biarkan diri kami terus berseronok menikmati daging saudara kami sendiri..ampunilah dosa2 kami Ya Rabbul'Alamin..

Jadi apabila terdengar cerita yang tidak elok mengenai keaiban seseorang
adalah lebih baik kamu beristighfar,mohon Allah bukakan pintu hidayah buat dia,agar dia bertaubat dan moga Allah ampunkan dosa dia..bukankah itu lebih memberi manfaat dan berbaloi bagi diri kita yang beragama Islam dan bergelar Muslim kerana bukankah syurga itu luas itu dikongsi bersama?~....atau yang lebih baik seperti kata ustaz tu kita tak perlu tahu siapa orangnye..lagi bagus kerana tak delah kita nak pandang serong kat orang tu bila kita tahu tentang keaibannya....

“…siapakah antara kamu yang lebih baik amalannya. Dia Maha Perkasa (dalam melakukan pembalasan terhadap orang yang derhaka) lagi Maha Pengampun (bagi orang yang bertaubat).” (Surah al-Mulk: 2)


Para ulama menyimpulkan bahawa ‘najwa’ (hisab secara peribadi oleh Allah)ini dilakukan untuk seorang hamba yang tidak suka melakukan dosa secara terang-terangan di hadapan manusia lain tanpa malu-malu. Sebaliknya, dia terjatuh ke perbuatan dosa tersebut di dalam kesunyian, lalu dia berasa malu dan berusaha menutupi dosanya sekuat tenaga. Dan Tuhan kita terlalu pengasih untuk menyingkap aib@dosa seorang pemalu yang berusaha menutupinya di dunia. Oleh itu Allah menghisabnya secara tertutup lalu mengampuni semua dosanya.


Ya Allah,jadikanlah kami orang yang memiliki tawakal yang sempurna, cinta kepada semua Muslim dan janganlah Engkau jadikan did alam hati kami sifat dengki dan dendam terhadap saudara seiman. Jadikanlah kami dan orang tua kami termasuk hamba-hambaMu yang masuk syurga tanpa dihisab. Sesungguhnya Engkau selalu mendengar dan mengabulkan doa hamba-hambaNya..Ameen Ya Rabbal ‘Alamin..


++sometime bila ade orang minta maaf kat kita like; "mintak maaf ye,kalau pernah mengata,mengumpat..etc.."..then,from here,kita tahulah..oo,dia pernah ngumpat aku..~..hurm kadang2 tak tau nak maafkan ke tidak..lastly maafkan je lah..apa yang dah jadi lepas2 tu dia sendiri perlu ingatkan diri dia balik,baik sangat ke diri sampai nak umpat keji orang lain?renung2kan~..
alhamdulillah,prinsip 'lone ranger' banyak membantu..

saya suka berukhuwahfillah..tapi sukar nak cari mereka yang dapat membimbing..still ada cuma masing2 dah jauh...

p/s:one more weakness.. if too closed with people, i cant read their mind.. sampai kena pijak pon tak sedar..(-_-)… okay..time to meet HIM and forget all the stuff.. by the way,sangat bersyukur sempat minta maaf kat someone tuh before dia pergi..alhamdulillah..moga dia bahagia ngan kehidupan dia..

0 heart (s):